Tag Archives: ulama

HUMORNYA PARA ULAMA

HUMORNYA PARA ULAMA

🏛Berkenaan dengan tulisan tangan, saya teringat dengan seorang ulama Syafi’iyah asal India abad ke-7 bernama Shafiyuddin Muhammad bin Abdirrahim al-Armawi al-Hindi, salah satu ulama besar di zamannya…
As-Subki menceritakan dalam Thobaqot Syafi’iyah-nya :

وكان خطُّه في غايةِ الرداءَةِ ، وكان رجُلاً ظريفاً ساذجاً ، فيُحكَى أنَّهُ قال : وجدتُّ في سوق الكتبِ مرَّةً كتاباً بخطٍّ ظننتُه أقبحَ من خطِّي ، فغاليتُ في ثمنه واشتريتُه لأحتجَّ به على من يدَّعِي أنَّ خطِّي أقبحُ الخُطُوط ، فلما عدتُ إلى البيتِ وجدتُّه بخطِّي القديمِ ! ” .

🌴Beliau tulisan tangannya sangat jelek sekali, dan beliau adalah orang yang humoris dan suka berterus terang. Diceritakan beliau pernah berkata :
“aku pernah di toko buku menemukan ada suatu buku yang tulisannya kukira lebih jelek daripada tulisanku. Kulihat harganya sangat mahal namun tetap kubeli untuk kujadikan bukti bagi orang-orang yang mengklaim bahwa tulisan tanganku paling jelek.
Tak lama setelah aku sampai rumah, kusadari bahwa ternyata buku itu adalah buku yang pernah kutulis di masa lalu.”

🌴Beginilah jenaka dan humornya para ulama, segar, tulus dan apa adanya… Semoga Allah merahmati beliau dan seluruh ulama kita…

📑Diantara tulisan para ulama yang juga jelek adalah tulisan tangan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Tidak banyak yang bisa membacanya kecuali mereka yang memang spesialisasi di dalam men tahqiq karya-karya Ibnu Taimiyah, semisal Syaikh Hammad al-Anshori, Muhammad Rasyad Salim dan Abdurrahman al-Qasim rahimakumullah Jami’an.

📕Syaikh al-Albani juga diantara ulama yang tulisan tangannya jelek…

🖋Meski banyak pula ulama yang tulisan tangannya bagus dan juga ulama yang senang menyalin isi buku…

ℳـ₰✍
​✿❁࿐❁✿​
@abinyasalma

🔗 Silakan disebarluaskan untuk menambah manfaat, dengan tetap menyertakan sumber.


👥 Al-Wasathiyah Wal-I’tidāl
✉ TG :  https://t.me/alwasathiyah
🌐 Blog : alwasathiyah.com
‌🇫 FB : fb.com/wasathiyah
📹 Youtube : http://bit.ly/abusalmatube
📷 IG : instagram.com/alwasathiyah
🔊 Mixlr : mixlr.com/abusalmamuhammad

BELAJAR ADAB DARI PARA ULAMA

🇳‌🇦‌🇸‌🇪‌🇭‌🇦‌🇹‌

BELAJAR ADAB DARI PARA ULAMA

••• ════ ༻📚༺ ════ •••

Syaikh Muhammad al-Muhanna bercerita:
Syaikh Sulthan al-Khamis, salah satu murid Syaikh Ibnu Bâz, menceritakan kepadaku :

“Dahulu kami memiliki pelajaran bersama Syaikh Ibnu Bâz membaca buku-bukunya Syaikh al-Albânî, yaitu dilakukan di rumah Syaikh saat masih tinggal di ‘Hayyi dakhnah’ (nama sebuah komplek perumahan di Riyadh), sebelum Syaikh rumahnya pindah di ‘Hayyi Badi’ah‘ pada tahun 1404 H.

Pelajaran tersebut dilakukan setiap selepas shalat Isya’ dua kali dalam sepekan, yaitu pada malam Ahad membaca kitab ‘Silsilah Shahihah’ dan pada malam Selasa membaca kitab ‘Irwa’ul Ghalîl’.

Hadir di dalamnya sejumlah penuntut ilmu (para ulama) diantaranya Syaikh Shâlih as-Sadlan, Syaikh Shâlih Alu Syaikh, Syaikh Sa’ad al-Humayyid, Syaikh Sulaiman al-Mâjid, Syaikh Abdullah bin Abdil Muhsin at-Tuwaijiri, dan lain-lain.

Biasanya, pelajaran dilakukan dengan cara murid membaca buku lalu Syaikh mengomentari sejumlah pembahasan hadits dan fiqih di dalamnya. Seringkali pula Syaikh mendiskusikan pendapat penulis (yaitu Syaikh al-Albânî) di dalam beberapa hal yang dipegang dan dikuatkan oleh Syaikh al-Albani.”

Syaikh Sulthan melanjutkan ceritanya:
“Pada suatu malam, aku pernah bersin di tengah-tengah pelajaran. Lalu aku mengucapkan : “alhamdulilahi rabbil ‘alamîn“.

Lalu Syaikh bin Bâz mengucapkan : “yarhamukallahu” (semoga Allah merahmatimu)

Kemudian aku menjawab: “yaghfirullâhu lanâ wa lakum” (semoga Allah mengampuni kami dan anda semua).

Syaikh lalu berkomentar:
“itu karanganmu sendiri ya? Yaitu kamu meninggalkan sunnah dan malah membuat-membuat sesuatu darimu sendiri ketika kamu mengatakan : yaghfirullâhu lanâ wa lakum.”

Lalu akupun menjelaskan :
“Perkataan ini berasal dari sejumlah riwayat dari Abû Dawud dan Tirmidzi. Di dalam riwayat tersebut dijelaskan bahwa jika ada orang bersin yang mengucapkan “alhamdulillâh” (saja), lalu dijawab “yarhamukallâhu“, maka hendaknya mengucapkan: “yahdîkumullâhu wa yushlih bâlakum
Adapun jika dia (orang yang bersin) mengucapkan: “alhamdulillâhi rabbilâlamîn“, lalu dibalas dengan “yarhamukallâhu“,

maka hendaknya mengucapkan, “yaghfirullâhu lanâ wa lakum“.

Syaikh Ibnu Bâz pun meminta (bukti) buku tersebut dan mulai memuroja’ah masalah ini dari sumbernya sementara kami berada bersama beliau. Waktu pelajaran pun banyak habis untuk membahas hal ini.

Sehingga menjadi jelaslah bagi Syaikh setelah muroja’ah dan menilik kembali bahwa ternyata yang aku sampaikan tersebut benar.

Syaikh berkata: “Iya, ini memang termasuk sunnah. Jazakallahu khayran atas faidah yang kau berikan.”

Kemudian kami pun bersama-sama makan malam sebagaimana kebiasaan kami setiap kali berkumpul bersama Syaikh selepas shalat isya’.

Semoga Allah mengampuni dan meridhai beliau.

••• ════ ༻📚༺ ════ •••

ℳـ₰✍
✿❁࿐❁✿
@abinyasalma

Diedit oleh:
📝 Tim Editing AWWI

🔗 Silahkan disebarluaskan untuk menambah manfaat, dengan tetap menyertakan sumber.
__________________

👥 WAG Al-Wasathiyah Wal-I’tidāl
✉ TG : https://bit.ly/alwasathiyah
🌐 Blog : alwasathiyah.com
‌🇫 FB : fb.com/wasathiyah
📹 Youtube : http://bit.ly/abusalmatube
📷 IG : instagram.com/alwasathiyah
🔊 Mixlr : mixlr.com/abusalmamuhammad