Tag Archives: Renungan

ALLAH TIDAK MENYUKAI ORANG YANG SOMBONG

ALLAH TIDAK MENYUKAI ORANG YANG SOMBONG

( وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ )

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.”
( QS. Luqman : 18 )

ℳـ₰✍
​✿❁࿐❁✿​
@alwasathiyah

🔗 Silakan disebarluaskan untuk menambah manfaat, dengan tetap menyertakan sumber.


👥 Al-Wasathiyah Wal-I’tidāl
✉ TG :  https://t.me/alwasathiyah
🌐 Blog : alwasathiyah.com
‌🇫 FB : fb.com/wasathiyah
📹 Youtube : http://bit.ly/abusalmatube
📷 IG : instagram.com/alwasathiyah
🔊 Mixlr : mixlr.com/abusalmamuhammad

UNTUKMU YANG SEDANG BERSEDIH…

UNTUKMU YANG SEDANG BERSEDIH…

Ada seseorang yang mengeluhkan betapa berat dan sulit hidupnya…
yang selalu ia rasakan dari semenjak kecil hingga saat ini…
ia merasa bahwa Allah tidak menyayangi dan mencintainya… sehingga ia pun bertanya, masih perlukah ia berdoa?? karena seakan tidak pernah didengar dan diijabah..

Lalu kukatakan padanya:
Sob, ada seseorang yang aku ketahui,
Ayahnya meninggal dunia sebelum beliau lahir
Ibunya wafat saat beliau masih anak-anak
Di usia yang masih sangat belia, beliau sudah menjadi yatim piatu

Saat dewasa, beliau dimusuhi, diancam, disakiti kaumnya, dilukai, dilempar batu, diusir dan diboikot sampai kelaparan. Sampai-sampai beliau dan keluarga serta sahabat-sahabatnya memakan dedaunan dan rerumputan, serta mengganjal perutnya dengan kerikil yang diikat.
Bahkan beliau pun sampai harus pindah dan dikejar-kejar untuk dibunuh.

Lalu, semua anak laki-lakinya wafat saat mereka masih kecil.
Di saat kondisinya semakin susah dan berat, isteri tercinta beliau wafat.
Tidak lama kemudian, paman yang selalu melindunginya pun, turut meninggal dunia.
Kala itu, beliau dirundung kesedihan, sehingga saat itu disebut dengan ‘amul huzn’ (tahun kesedihan).

Rumah beliau amatlah kecil sekali, tidak ada perabotan dan meubel sederhana.
Beliau tidak pernah tidur di kasur empuk dan lembut.
Padahal beliau adalah pemimpin, raja, sayyid, penguasa, namun tidak tampak tanda kemewahan padanya.
Meski demikian, beliau adalah orang paling berbahagia, dan manusia terbaik di muka bumi ini.

Kamu saat ini mengeluhkan ini dan itu.
Padahal, semua ujian dan musibah yang menimpamu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan ujian beliau.
Jika ujian dan musibah itu bukan tanda cinta Allah, lantas kenapa Allah uji beliau sedemikian rupa?
Tapi di situlah beliau menjadi manusia yang dicintai-Nya, bahkan manusia terpilih.
Sesungguhnya Allah, apabila mencintai suatu kaum, Allah akan mengujinya.

Jadi, sudah sepantasnya kau berbahagia, karena sejatinya di balik ujian dan musibah yang menimpamu: Di situ ada penggugur dan penebus dosamu. Di situ ada balasan pahala dari-Nya. Kau akan semakin dekat dengan-Nya, karena kau merasa lemah dan butuh pertolongan-Nya. Dengannya kan terangkat derajatmu.

Dan sesungguhnya, balasan Allah itu jauh lebih baik dari apapun di semesta ini.

ℳـ₰✍
​✿❁࿐❁✿​
@abinyasalma

🔗 Silakan disebarluaskan untuk menambah manfaat, dengan tetap menyertakan sumber.


👥 Al-Wasathiyah Wal-I’tidāl
✉ TG :  https://t.me/alwasathiyah
🌐 Blog : alwasathiyah.com
‌🇫 FB : fb.com/wasathiyah
📹 Youtube : http://bit.ly/abusalmatube
📷 IG : instagram.com/alwasathiyah
🔊 Mixlr : mixlr.com/abusalmamuhammad