SYAWAL SAAT INDAH MENJADIKAN “HALAL”

SYAWAL SAAT INDAH MENJADIKANNYA “HALAL”

Ibunda ‘Aisyah radiallahu‘anha bercerita membanggakan pernikahan beliau dengan Nabî ﷺ,

تَزَوَّجَنِي رَسُولُ اللهِ فِي شَوَّالٍ، وَبَنَى بِي فِي شَوَّالٍ، فَأَيُّ نِسَاءِ رَسُولِ اللهِ كَانَ أَحْظَى عِنْدَهُ مِنِّي؟

“Rasulullah ﷺ menikahiku di bulan Syawal, dan membina biduk rumah tangga denganku juga di bulan syawal. Adakah isteri-isteri Rasulullah ﷺ yang lebih beruntung dariku?”

Ya, bulan Syawal sebagaimana kata Imam Nawawi, berdalil dengan riwayat di atas adalah bulan yang dianjurkan untuk menikah, menikahkan dan membangun rumah tangga.

Wahai pemuda, datangilah ayahnya, jadilah pria gentle, sekalipun kau ditolak oleh ayahnya (bukan puterinya), perjalanan masih belum usai. Ini ujian pembuktian apakah kau layak tidak membawa seorang puteri untuk bisa hidup mendampingimu.

Wahai wanita, janganlah mudah terbujuk rayu gombal pria penakut, yang hanya pandai merayu di belakang ayahmu, namun nyali ciut jika diminta bersua.

Jika di langkah awal saja dia tampak tak berani, apa yang mau diharapkan berikutnya?

Ingatlah, dia tak layak kau cintai sebelum akad berkumandang dan restu wali diberi, sehingga cinta pun halal indah bersemi.

Tak ada guna mencinta seseorang yang belum dimiliki, yang ada hanya siksa batin dan hati.

Sebagaimana dikeluhkan seorang penyair,

أصعب الشعور أنك تتعلق بشخص،
لا أنت قادر على تملكه،
ولا أنت قادر تبتعد عنه.

“Pelik rasanya ketika hatimu bertaut dengan seseorang, yang kau tak mampu memilikinya, namun kau juga tak bisa jauh darinya.”

Karena itu berdoalah, pintalah kepada Rabb yang menggenggam hati hamba,

يا رب لا تعلق قلبي بما ليس لي

“Ya Rabb, janganlah kau kaitkan hatiku dengan orang yang tidak (halal) kumiliki.”

Karena itu, cintakan hatimu kepada sang pencipta hati, niscaya Ia kan menempatkan hatimu pada “belahannya” yang layak dicintai lagi Ia cintai.

Tak usah gusar, karena belahan hatimu telah Dia tentukan 50.000 tahun sebelum Ia menciptakan langit dan bumi.

Teruskan patutkan dirimu, jadilah seorang yang shalih/ah, kelak Ia akan datangkan sosok yang shalih/ah untukmu.

Saat itu, ketika ia datang, kau kan bergumam

‌‏أتىٰ وكأنه روحٌ من روحي و بعد أن أتىٰ كأنه ألقى على قلبي السلام

“Dia datang, seakan ia adalah belahan dari jiwaku. Dan setelah ia datang, seakan ia mengisi hatiku dengan kesejahteraan.”

ℳـ₰✍
​✿❁࿐❁✿​
@abinyasalma


👥 Al-Wasathiyah Wal-I’tidāl
✉ TG :  https://bit.ly/alwasathiyah
🌐 Blog : alwasathiyah.com
‌🇫 FB : fb.com/wasathiyah
📹 Youtube : http://bit.ly/abusalmatube
📷 IG : instagram.com/alwasathiyah
🔊 Mixlr : mixlr.com/abusalmamuhammad

🔗 Silahkan disebarluaskan untuk menambah manfaat, dengan tetap menyertakan sumber.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.